Prancis gelar Hari Peringatan Genosida Armenia, Turki meradang

Prancis gelar Hari Peringatan Genosida Armenia, Turki meradangSeorang pendemo Armenia memegang poster “1915 Jangan Terulang L” ketika dia ikut ambil bagian dalam suatu demonstrasi dekat pengadilan HAM Eropa di Strasbourg, 28 Januari 2015/file (REUTERS/Vincent Kessler)

KARYANASIONAL.COM – Turki pada Rabu mengatakan mengecam keras keputusan Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mendeklarasikan 24 April sebagai hari peringatan genosida Armenia, satu masalah yang menimbulkan gesekan yang biasa terjadi antara Turki dan negara-negara Uni Eropa.

"Kami mengecam dan menolak upaya-upaya yang dilakukan oleh Tuan Macron, yang sedang menghadapi masalah politik di negaranya sendiri, untuk menyelamatkan hari itu dengan mengubah peristiwa bersejarah ke dalam materi politik," kata juru bicara kepresidenan Turki, Ibrahim Kalin dalam satu pernyataan.

Turki menerima bahwa banyak warga Armenia yang tinggal di Kekaisaran Ottoman tewas dalam bentrokan dengan pasukan Ottoman selama Perang Dunia I, namun Turki meragukan jumlah tersebut. Turki juga membantah pembunuhan-pembunuhan itu diatur secara sistematis. Turki juga mengakui peristiwa tersebut bukan merupakan sebuah genosida.

Sumber: Kantor Berita Antara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.